DPRD Kota Solok Ikuti Bimtek Nomenklatur Perencanaan Pembangunan

26
DPRD
Pimpinan DPRD Kota Solok membuka Bimbingan teknis (Bimtek) menyangkut standar harga satuan (Perpres Nomor 33 Tahun 2020) serta klasifikasi, kodefikasi dan Nomenklatur Perencanaan Pembangunan dan keuangan Daerah

ARRUSNews –  Pimpinan bersama anggota DPRD Kota Solok mengikuti Bimbingan teknis (Bimtek) menyangkut standar harga satuan (Perpres Nomor 33 Tahun 2020) serta klasifikasi, kodefikasi dan Nomenklatur Perencanaan Pembangunan dan keuangan Daerah berdasarkan Permendagri Nomor 90 Tahun 2019 dan penyampaian pokok – pokok pikiran tahun 2021.

 

Kegiatan yang di inisiasi Universitas Taman Siswa Padang melalui Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LPPM) ini, digelar di Hotel Rocky Plaza Kota Padang mulai Kamis hingga Minggu ( 11 – 14 Februari 2021).

Selama penyelenggaraan kegiatan, panitia menerapkan protokol kesehatan yang ketat bagi peserta, seperti pengunaan masker, menjaga jarak, himbauan mencuci tangan,menggunakan sarung tangan, pengunaan UV-C lamp untuk mensterilisasi ruangan dan hal lainnya sebagai upaya pencegahan dan penyebaran Virus Corona.

Pimpinan DPRD Bayu Kharisma ,dalam sambutannya mengajak seluruh jajarannya untuk memanfaatkan kegiatan Bimtek dengan baik, mengingat sangat pentingnya materi yang disampaikan.

Tujuan di adakannya Bimtek adalah suatu kegiatan pendidikan dan pelatihan  untuk meningkatkan pengetahuan dan wawasan serta keterampilan kepada Anggota DPRD dan Anggota Sekretariat DPRD, sehingga dapat meningkatnya kinerja yang profesional dan berkompeten di lingkungan DPRD dan pemerintahan Daerah.

Keberhasilan DPRD dalam menjalankan peran dan fungsinya, tidak hanya ditentukan oleh kewenangan formal yang dimiliki oleh kelembagaan DPRD. Akan tetapi, hal yang jauh lebih penting adalah kapasitas dan kompetensi masing-masing individu atau personal para anggota dewan.

Bimtek
Pimpinan bersama anggota DPRD Kota Solok mengikuti Bimtek menyangkut standar harga satuan (Perpres Nomor 33 Tahun 2020) serta klasifikasi, kodefikasi dan Nomenklatur Perencanaan Pembangunan dan keuangan Daerah

Penguatan kapasitas para wakil rakyat merupakan suatu keharusan dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan Daerah sesuai dengan prinsip tata kelola pemerintahan yang baik.

Para wakil rakyat yang tergabung dalam kelembagaan DPRD sebagai salah satu unsur penyelenggara pemerintahan di daerah, sudah saatnya sejajar dalam peran dan kapasitasnya dengan eksekutif.

Sebagai penyelenggara pemerintahan daerah yang berfungsi membuat suatu kebijakan, mengalokasikan sumber daya untuk pembangunan dan pengawasan pelaksanaan pembangunan, harus didukung dengan kapasitas dalam bidang pembentukan perda, anggaran, dan pengawasan yang memadai.

Salah satu implementasi fungsi DPRD dalam penganggaran keterlibatan DPRD dalam pembahasan rancangan APBD dalam tata pemerintahan daerah, yang nantinya akan menjadi peraturan daerah. Hal ini merupakan konsekuensi dari tugas pemerintahan daerah yang secara konstitusional telah diatur dalam Undang-undang No. 23 Tahun 2014 tentang pemrintahan daerah, PP nomor 58 tahun 2005 tentang pengelolaan keuangan daerah, maupun Permendagri No. 13 Tahun 2006 tentang pedoman pengelolaan keuangan daerah.

” Kami berharap Kegiatan ini dapat berjalan lancar sehingga dapat bermanfaat dalam meningkatkan rangsangan tugas fungsi dan wewenang anggota DPRD di kota Solok di masa yang akan datang,” tandasnya.

Pembukaan
Selepas pembukaan, peserta Bimtek foto bersama dengan Rektor Universitas Taman Siswa,Sepris Yonaldi,ST,MM

Rektor Universitas Taman Siswa,Sepris Yonaldi,ST,MM dalam sambutannya mengucapkan terima kasih atas kepercayaan yang diberikan oleh DPRD Kota Solok sebagai penyelenggara Bimtek tahun 2021 ini.

Selain kota Solok, pihaknya  juga menjalin kerjasama dengan lembaga DPRD lainnya.

Universitas Taman Siswa, kata dia, merupakan sebuah Perguruan yang dulunya didirikan oleh Ki. Hajar Dewantara. Karena komitmen beliau di bidang pendidikan sangat tinggi, maka hari kelahiran Ki Hajar Dewantara tanggal 2 Mei ditetapkan sebagai Hari Pendidikan Nasional melalui Keputusan Presiden RI No. 316 tertanggal 16 Desember 1959, sebagai wujud penghargaan dan penghormatan pemerintah atas jasa beliau di bidang pendidikan. Ki Hajar Dewantara sebagai pendiri Perguruan Tamansiswa juga dikenal sebagai Bapak Pendidikan Nasional.

Perguruan Tamansiswa Padang berdiri sejak Agustus 1957. Salah seorang pendirinya adalah Kiyai. H. Yusuf Nur (alm), yang ketika itu menyelenggarakan pendidikan tingkat SD, SLTP dan SMU. Pada tahun 1982 orientasi pendidikan dikembangkan pada tingkat akademi dengan mendirikan Akademi Pertanian dan Peternakan (APERTANA) dengan status terdaftar dari Mendikbud melalui SK No. 134/SK/PPS/Kop.1/1985 pada tanggal 17 Mei 1985.

Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya manusia (BPSDM) Sumbar, Jefrinal Arifin,SH,M.Si dalam sambutannya meyampaikan menekankan agar anggota dewan mencermati betul dalam hal penyusunan APBD serta yang terkait dengan penyusunan APBD Perubahan di masa Pandemi Covid 19.

“Tentu penyusunan APBD tahun 2022 nanti akan berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya karena harus menyesuaikan dengan kondisi ditengah Pandemi Covid 19”, ujar Jefrinal.

Reporter: Wahyu Haryadi

Facebook Comments